Tahun Baru 2011 in My House; I Like It


Gak terasa kita udah berada di bulan Januari. 2011. Sekarang.

Perayaan pergantian tahun baru kali ini, Ning anggep MEMUASKAN…!!! 🙂 Nyenengin banget… Ning ngerayain tahun baru with family and teman-teman SMA, dan kuliah. Hehehe… Untuk ngerayainnya, kita mutusin untuk tetap stay home di rumah. Iya. Di rumah Ning. Kita gak jalan ke mana-mana. Gak ke Pantai Kamali. Gak ke Bukit Wantiro, ataupun jalan-jalan. Gak ada. Kita prefer ke rumah aja. Tentunya, yang jadi sasaran utamanya adalah teras belakang rumah Ning dengan background marine scenery. Tetap, masih menjadi andalan. Hehehe…

Itupun untuk perayaan ini sebetulnya gak direncanain kalo bakalan di rumah Ning. Ning juga gak ada rencana mau ke mana-mana. Tapi, sewaktu Ning masih di kampus, ada SMS masuk dari Eyink:

"Ning, ngumpul di rumahmu taon baru yo?"

Ning sih, oke oke aja. Langsung aja, Ning bales cepat.

"okelaaaaaaaaaaahhh, syg..."

Ya udah, kita jarkom ke teman-teman yang lain untuk dateng ke rumah Ning, untuk taon baruan. Suasananya nyenengin banget. Hehehe… Makasih Allah.

 

*gelap. Taon Baru di Rumah (Aghil, Iin, Hakim)

Karena adek Ning, Rini, mau buat acara juga sama teman-temannya di lantai atas alias loteng 😀 terpaksa Ning ngalah dulu untuk sementara waktu di lantai bawah. Ya udah, Ning, Raghiel, Alun, Hakim, Eyink, Vesty, Iin mentok di teras bawah. Mana banyak semut merah lagi. Haduuhhh. Gak asyik nih. Eh, gak lama kemudian, kita diajak makan sama Ibu (Sebutan kita buat ibunya Raghiel :)) untuk makan di tetangga depan. Kebetulan mereka lagi buat acara tahun baru. Suasananya rameeeeeee banget. Sebetulnya mau foto bareng, tapi sayang, Camdignya Iin pake acara blur-bluran sih, jadi kalo pas difoto gak jelas mukanya. Hahaha… Mungkin gak direstuin kali yah. Hufttt…

Selesai makan, kita come back di rumah. Tinggal nyebrang aja. Kan berhadapan rumah. Hehehe. Eh, tau-taunya teman-temannya Rini udah pada pulang. Dalam hati, Yes. Yes. Sekarang Ning yang kuasain tuh teras di lantai atas. Hehehe… Langsung aja kita ke atas. Kita minum saraba, ubi goreng, plus cerita-cerita masa SMA. Ajiiiiibbbbb… Sebetulnya kita mau nelpon Kiky and WiNNy, tapi jaringan belum bisa kompromi. Belum beruntung. 😦

 

Eyink n Vesty

Gak lama kemudian, Irvan, Nyong, Yadi, Nyla, Mey en Azam datang. Waaaahhh, suasananya makin serrruuu… Ribut deh di teras atas. Ngakak terus. Ckckck… Gila abissss…!!! Next, karena mereka juga lagi punya acara sendiri, ya udah, mereka pamit. Waktu udah mau pukul 12.00 A.M. lho!!! Yang tersisa?  Ning, Hakim, Eyink, Vesty, dan Iin. 🙂 Gak lama, ERIN dateng oy.

 

Raghil

Kan kita mau ngelihat kembang api dari Pantai Kamali. Tapi, ternyata kecil sekali kalau dilihat dari rumah Ning. Gak seru *menurut Ning. Ternyata, eh ternyata, di depan rumah ngadain pesta kembang api. Jadi, secara gak langsung nih, tuh kembang api berkeliaran di atas rumah Ning. Kita yah tinggal nengadahin muka ke atas untuk ngelihat kembang api. Waaaaaahhh… Indahnya. Hehehe… Alhamdulillah… 🙂 Sekitaran sepuluh menitan tuh fireworks melalang buana di langit, sampe-sampe asapnya ntu menyerupain awan. Ckckck…(Entah berapa banyak jumlah uang yang dibakar-bakar malam itu). Pokonya seru banget pas pesta kembang apinya. Keluarga Ning, yang tadinya ada di lantai bawah, naik ke teras atas untuk nyaksiin kembang api. Yang beginilah yang Ning paling rindukan. Kumpul-kumpul sama keluarga. Enak sekali, kalo sama-sama keluarga saling akur, gak ada yang berantem-berantem, dan acara-acara seperti ini yang Ning inginkan selalu. Gak tahu apa jadinya kalo seumpama gak tahun baru sama keluarga. Hehehe. Pastinya nangis lah. Gak ada Mama, gak ada yang ribut-ribut, gak ada teriakan anak kecil alias sepupu-sepupu Ning. Yang jelas, Tahun Baru kali ini (2011) S E R U!!! 🙂

Selesai pesta kembang api, Eyink cs. pada pamitan pulang. Sempat ribut sedikit juga sih, antara Iin dan Erin. Hehehe… Buat Eyink, kita senyum-senyum saja nah. Gak lama kemudian, Jelly manggil Ning. Ya udah, Ning tahan mereka untuk singgah sebentar di rumah Ning. Ada Jelly, Hasman, Putu, Ety, and 2 orang yang Ning gak tahu namanya. Hehehe… Sorry ye. Lumayan lama juga mereka di rumah Ning. Ning senang kok banyak teman yang mau singgah di rumah Ning. Intinya, malam tahun baru, Ning yang banyak tamunya. Hahaha. Nonstop. Makasih teman-teman yang udah mau bersedia sempatin diri untuk ke rumah Ning.

Ning kira, jam 02.30 A.M itu gak ada lagi kegiatan apa-apa, malah Papa ngajakin Ning jalan-jalan. Kirain cuma ngomong doang, ternyata betul. Gila. Papa, ini udah jam setengah tiga pagi! Kita berdua muter-muter Kota Baubau. Dan ternyata, suasananya masih RAME.

Hmm. Secara gak langsung moment tahun baru udah nempatin dirinya sebagai moment yang sangat penting untuk dirayain hampir sebagian besar masyarakat dunia. Tahun baru merupakan moment yang mungkin harus dijadiin alat intropeksi diri untuk bisa menjadikan diri menjadi lebih baik, bukan hanya untuk dijadikan sebagai wadah berhura-hura demi kesenangan sesaat.

Advertisements

4 thoughts on “Tahun Baru 2011 in My House; I Like It

  1. Saya Iri :(…. huhu cmn bisa tahun baruan dikosan “SENDIRIAN”.. nasib kuliah jauh..

    Met tahun baru Sobat 🙂 Miss U so much

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s