Pantai Nirwana, Season I – II


Ning nyatakan tulisan ini “Pantai Nirwana, Season I dan II” karena Ning sama Jelly ke Pantai Nirwana 2 kali berturut-turut, tepatnya tanggal 30 – 31 Januari 2011. Ckckck… “Hebat betul kita, Jel… Gak bosen-bosennya ke Pantai Nirwana.” Ahahahayyy…

Tanggal 30 Januari 2011. Ke Pantai Nirwana bareng teman-teman sekelas, Kelas B. Cuma cewek2nya sih. Sebagian. Gak semuanya… Kita nih jalan-jalan, tapi LISCOM I belum final. *Prok.prok. Hehehe…

Baren teman-teman kelas B
Kelas B *girl
Ning en' Jelly

Dan yang Ning paling suka adalah mengambil gambar-gambar tak sadar dari teman-teman.*bukan pingsan yah. Atau mungkin lebih tepatnya, gambar yang gak ditahu sama mereka. Hehehe… Maaf yah teman-teman, gambarnya gak sengaja diambil. Seperti contoh berikut ini,

Maaf yah teman-teman... Hehehe...

*Pas ngeliat nih foto, Ning langsung bisa ngarang cerita apa yang terjadi di foto itu. Baiklah, pertama perkenalkan teman-teman Ning, (Left to Right), Ratni, Ayu, dan Mala. *Cuplikan adegan menggunakan logat Baubau. :p

Mala : “Huhuhuhuhu…” (Menangis karena dipukul Ayu).
Ayu : “Makanya ko nakal. Sa sudah bilang jangan pegang-pegang saya.” (sok galak).
Ratni : “Makanya itu Mala, tidak dengar bicara.” (Provokator e…)

"Jangan, Wartawan!!! Saya tidak mau diekspos. Bukan saya pelakunya!"

Habis ngejahilin mereka-mereka tuh, Ning langsung ngajak Hikmah nyebur ke pantai, pastinya untuk mandi. Mau puas2in diri berenang, “kapan lagi…” Tapi, sebelumnya kita sewa tempat dulu, soalnya cuaca waktu itu agak-agak meragukan. Mendung euy. Takut barang-barang berharga kita semua pada basah. *Kan tidak ganas itu… Biaya sewanya sendiri sebesar Rp.17.000,00. Sebetulnya ada yang lebih murah dari tempat yang ini, Rp. 15.000,00. Sayang, tempatnya lagi dipakai. TT Tapi, gak apa-apalah. Yang penting dapat tempat. :p

 

Ini rumah-rumahannya lho...

Habis mandi tentunya LAPAR donk… Mari kita MAKAN… Nyam. Nyam…
Teman-teman semua udah ‘bongkar muatan’ (baca: ngeluarin makanan) daritadi. Tinggal Ning kayaknya yang belum keluar-keluar. “Eitz, belum bisa!” *sule mode:on. Sesudah mandi dulu baru makan. Gak nyangka acara penyambutan pembukaan bekal Ning bakal disambut meriah sama teman-teman Ning. Lihat aja, banyak dari mereka yang berinisiatif untuk menghabiskannya mencicipinya sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit. Walaupun cuma modal MIE Goreng ala Ningning dan Nasi putih doank, tetap banyak peminatnya. *PD banget lho, Ning. Cuma nyoba doank. :p Baiklah. Tapi teteupp… Makasih teman-teman udah mau makan nih bekal *sedih karena terharu… 😥

 

Lihatlah, Lahap = Lapar... Apalagi baju kuning. Mainkan... 😀

Apa yang terjadi setelah kita saling makan-memakan? Ups, sorry. Salah. Maksudnya setelah makan makanan andalan (baca:mie). Tadaaaaaa… Tada air, tada diri, tada hujan. *Maaf, blogger, kesalahan teknis. :p
Kita nunggu mobil sekitaran satu jam. Ckckck… Dijanji datang jam 4, tau-taunya datangnya jam 5-an. Kalo Ning sama Jelly sih gak apa2 karena kita b’dua naik motor, nah kalo teman2 yang lain gimana? Dengan santainya tuh sopir angkot, “Sorry telat, carteranku ada 4 part hari ini.” (betul gak sih penulisannya?) *Santai banget sih nih sopir angkot bilangnya. Kita di pantai udah gondok daritadi. Kirain gak bisa pulang.

Ya.ya.ya. Di satu sisi, kita harus ngehargain pak sopir. Biasalah, mungkin ini yah yang namanya nyari uang. Memiliki 4 carteran di hari itu merupakan hari ’emas’ buat dia. Mungkin di hari-hari yang lain gak begitu-begitu amat. Tau sendirikan, susahnya nyari uang sekarang. Di sisi lain, seharusnya pak sopir sendiri harus bisa membagi waktunya donk. Supaya kita gak menggerutu sepanjang waktu. Atau kalo bisa ngirim SMS ke salah satu teman kita kek yang dikenal, ngasih tahu kalo keadaannya kayak gini, begini, begitu. Jadi gak was-was nunggu mobil angkot. Datang atau gak. Gitu… Seharusnya… -_-“

Tapi, gak apa-apalah. Semua udah terjadi… Kita mengikhlaskan aja yah, teman-teman. *sok dramatis, Ning. :p
Finally, we went homeee… Ning n Jelly naek motor, teman2 yang lain naik angkot…
Yeeeee…
Alhamdulillah… Tiba di rumah dengan selamat…

Hari kedua, 31 Desember 2011.
Season II

Kita kan habis selesai final LISCOM I, jam 9 sampe jam 11… Ya udah, sebelum pulang ke rumah, kita biasa nongkrong di depan kantin Goliath, depan kampus. Beberapa jam sih. Coz tunggu2 sampai lewat jam 11. Krn knp? Banyak polantas… Hehhe… Mslahnya Ning gak bawa helm. Sebetulnya Ning mau naik angkot, tapi karena mobil yang mau sampai ke rumah Ning udah kebanyakan kabur duluan, jadinya Jelly nawarin diri untuk pulang bareng, asal tunggu sampai lewat jam 11… Baiklaaahhh…

Sambil nunggu2 jam, Ning gifo2 sedikit, hehehe…

 

Background:Kantin Goliath... Uhuhuyyy... Mkasih yah, sobatq,syg...

Eh, tiba-tiba, Nida dan teman-teman kelas A pada ngajakin kita ke Pantai Nirwana. *Ngeekkk. Gak ada persiapan nih. Pasti pulangnya basah2an kalo dari pantai.

“Jel, gimana? Ikut nda?”

“Terserah. Tapi, ini untuk kedua kalinya lho.”

Why not? Hehehe… Gak ada salahnya nyoba ke pantai tanpa persiapan. Dan kita pun GOOOOO naek motor… *Ning gak pake jaket. Hedeuuuhhh… Item daahhh…

Sampai di pantai, waaaahhh, sepi yah… Warna air lautnya juga bagus… Langsung aja, “Jel, tolong fotoin donk.” Hehehe…

Biru.biru.biru.

Salut deh buat anak kelas A. Mereka bawa persiapan yang TOP. Ckckck… Pake acara bakar-bakar ikan lagi. Enaknya kalo kita (anak kelas B) buat acara yang kayak begini.

 

Bakar.Bakar. Ikannya dibakar...

Sambil nunggu2in tuh ikan-ikan dibakar, semua pada berpencar. Ada yang lari-larian, gifo-gifoan, dan nyanyi bareng selayaknya artis. Termasuk Ning yang turut meramaikan dengan nada yang fales. Ngeeeekkk…

Yuk, main...!!!

 

Ehemmm….
Hallo, pak…! kita di pantai nih… Pulang telat ya…!!!
“Ssstt… Tetaplah tersenyum. Habis itu, bawa lari makanan yang ada di dalam itu. Lumayan, 3 porsi besar.”
Subhanallah. *Pantainya. Bukan modelnya… :p

Ning sama Jelly berjalan dari ujung pantai satu ke ujung yang lain. *gak sampai ujung2 amat. Enak skaliiii… Ombaknya nyentuh kaki… Walaupun matahari tuh ada di atas, gak peduliiii… *sok bule lo, Ning. Sempat dapat inspirasi sih dari sini. Haaaa… Cocok sekali berekspresi di tempat ini. Dengan deburan ombak yang terus, dan terus pecah di pinggir pantai. Ini dia inspirasi Ning… Sorry, kayaknya lebay yah. :p

Kini tiba saatnya makan…

 

Left to Right: Colo-colo, Ikan Bakar, Kasuami. Nikmaaaatttt...!!!

Mantap dahhh…

Semua makanan ini pada habis dimakan. Ya iyalah. Makanan enak kayak gini gak bisa gak dihabisin. Rugi. 🙂

Setelah makan? Acara siram-siraman pun dimulai. Preeettt… Udah berapa kali teman Ning berusaha untuk nyiram, tapi Ning berhasil untuk ngeles. Secara, rencana Ning, habis dari pantai, Ning mau pergi lagi sama teman-teman SMA. Ceritanya gak langsung pulang, supaya gak keluar berkali-kali. Takut ibunda marah euy. Dan ternyata… Ning disiram sama salah satu teman Ning. “Aaaaaaahhhh… Malasku deh… Dibilang jangan disiram.” Sempat nangis juga sih. *Dasar cengeng… :p Tapi, gak apa2lah. Memang sih, Ning itu marah, tapi udahlah, sudah terjadi kok. Gak pake dendam-dendaman ini yah… Udah. Yang lewat, lewat aja.

Karena udah mau sore, Jelly en Ning balik duluan. “Teman-teman semua, makasih yah atas acaranya… Udah mau ngundang kita.”

Haaaaa…. Akhirnya, selesai juga ke pantainya…

Oh, iya. Makasih yah, Jelly… ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s