Ikan Parende


P A R E N D E

Ini adalah salah satu makanan dan masakan khasnya orang Buton. Terbuat dari ikan segar yang mampu bikin ngiler… Rasanya? MANTAP E. Paling enak kasian. Apalagi kalau saya yang buat. Errrr… ๐Ÿ˜€
Kebanyakan para ibu rumah tangga bisa buat sendiri di rumah kok. Yang penting tahu resepnya. *Di akhir postingan, saya kasih deh. ๐Ÿ˜€

Kalau jalan ke Kota Baubau, yang saya tahu rumah makan yang menyediakan Parende itu ada tiga tempat,
1. RM. PARENDE (di dekat Umna Plaza Wolio),

RM. PARENDE

2. RM. PASEBA (Samping Akper Betoambari), dan
3. IKAN PARENDE WAMEO MAMA JANA (Sekitaran Pasar Wameo).

Ikan Parende Wameo Mama Jana

Well. Di postingan ini, saya mau berbagi cerita tentang pengalaman makan ikan parende di rumah makan IKAN PARENDE WAMEO MAMA JANA. Letaknya tak jauh dari pasar ikan, yaa dekat rusunawa lah. Paling ujung, dekat laut. Saya, Arini, dan Mama ke Pasar Wameo. Habis “cakar”. Rencananya cuma ikut-ikutan mereka saja. Daripada saya bengong sendirian di rumah. Ya udah, nemenin Arini nyari celana, baju, dan tas. Trus, slsai belanja, Mama nawarin kita makan ikan parende. Yang setahu saya, di Wameo gak ada lah. Cuma di dua tempat yang saya telah sebutkan tadi. Eh, tiba-tiba Mama nunjukin tempat makan yang bangunannya tuh sederhana. Mungkin karena masih baru, jadi masih dibuat dari jelajah. Tapi, gak masalah. Aje gileeee, PADAT. Orang-orang pada ngantri euy. Katanya sih, denger-denger, yang makan ikan Parende di sini banyakan orang kantoran euy. ๐Ÿ˜€ Gak heranlah. Berjejer tuh mobil dan motor di tempat parkir.

Memang sih Baubau terkenal dengan cuaca panasnya. Tapi, kalau udah tiba di tempat makan ini, gak bakalan ngerasain namanya panas deh. Iya. Ada ACnya euy. Hebat… AC alami maksudnya. ๐Ÿ˜€ Angin. Maklumlah letaknya di pinggir laut.

Untuk Parendenya itu Rp. 12.000/mangkok. Sudah dengan nasi dan air minum. Kalau mau pesan, kayaknya mesti sabar bin ikhlas. Lantaran terlalu banyak pengunjung, kadang pesanan kita datangnya tuh lumayan lama. Apalagi duduk paling ujung, jauh dengan dapur. Pertama-tama, yang datang mangkok cuci tangannya. Beberapa menit kemudian, nasi putihnya. Setelah itu Ikan PARENDEnya. Huiihhh, butuh kesabaran menunggu semua itu. -__-”
Jadi, saya menyarankan. TIPS datang ke sana. Duduknya kalau bisa duduk dekat dapur. Supaya mudah dipantau dan diliatin kalau pesanannya belum datang. Jangan kayak saya sama Tafry. Udah badannya kecil, duduk di ujung, jauh lagi dari dapur. Alhasil, LAMA yang kita rasain. Huiiihhhhh… Menguras hati. Tapi, gak apa-apalah. Yang penting, saya makan ikan PARENDE. ๐Ÿ˜€

Seperangkat alat pengenyang. ๐Ÿ˜€
Parende and Us

 

Ko makan dulu kasian, Arini. Jan dulu liat HPmu. HMB…
-___-“

Waktu makan di tempat ini, saya emang nikmati tuh makanan. Tapi, gak seberapa. Soalnya, baru aja selesai makan, saya udah disuruh berdiri sama Mama. Teman Mama kebetulan datang makan di situ, dan tempat duduk itu GAK ADA yang KOSONG. Jadinya, saya ngalah saja. Ededehhh. Pengunjungnya ramai nian euy.

Jadi, bagi yang belum ke sana, direkomendasikan deh untuk cobain Parende di tempat itu.
P.S. Karena dekat dengan pasar ikan, semoga penciumannya aman-aman saja ya. ๐Ÿ™‚ It doesn’t matter.

Oh, iya. Saya mau bagi-bagi resep bagaimana caranya membuat ikan Parende. Ini bukan resep dari mana-mana ya. Cuma resep dari Mama saya. ๐Ÿ˜€ Dan Mama paling jago buat ikan Parende. Haahaa… I love you, Mamakyu… ๐Ÿ˜€ Ababil…

RESEP IKAN PARENDE ALA MANING (Mama Nining) ๐Ÿ˜€

Bahan:
Yang paling enak itu ikannya ikan karang atau Ikan Bobara atau Ikan Kakap Merah.
Jeruk Nipis,
Bawang Merah dan Bawang Putih (diiris),
Belimbing, Kunyit bubuk, Tomat, Daun Serei, Daun Kemangi, Garam dan Bumbu Penyedap.

*Semua bahan di atas, tidak mempunyai takaran tertentu. Ya, secukupnya saja. Menurut kemauan Anda bagaimana dan seperti apa.

Cara Membuat:
Airnya dimasak hingga mendidih, bersamaan dengan bawang, belimbing, tomat, daun serei. Setelah mendidih, masukkan ikannya, masak sampai matang. Jangan lupa beri bumbu penyedap. Setelah matang, angkat lalu masukkan daun kemangi.
Hidangkan bersama nasi hangat…
Eh eh, jangan lupa juga. Taburkan bawang goreng dan tiriskan jeruk nipis secukupnya. Kalau mau yang pedas, lombok biji paling mantep. *Aduuuhhhh, ngilerrr langsung… -__-“

Sekian resep dari Ning ‘Little’ Syafitri, anak Baubau. ๐Ÿ˜€

Habis googling eh, nemu artikelnya Pak Yusran Darmawan tentang pengalaman beliau bersama ikan Parende di RM. Parende, Baubau. Intip cerita beliau, yuk. Di SINI

Advertisements

20 thoughts on “Ikan Parende

  1. Mbak nining kalau ikannya di ganti lainnya enak juga gag yaa?? kalau ikan karang rasanya jarang di Sidoarjo mbak ๐Ÿ˜€

    Jadi pingin makan ikan parende, apah lagi ada kemanginya ๐Ÿ˜€ #ngeces

    1. Iya. Terserah sih. Kalau ikan karang ya, cuma sebagai info saja kalau lebih nikmat pake ikan karang. Tapi, kalau diganti sama ikan lain, gak apa2 juga. Yg penting bumbunya… ๐Ÿ™‚

  2. Hiyaa.. Kebetulan diriku tidak bisa makan ikan. Tidak bisa ya Ning, bukan tidak suka. *inpo penting*. Jadinya cuman ngebayangin suasana warung yang deket pantai. Pasti seru bin indah. Poto-poto pantai dan suasana sekitar warungnya duongg.. ๐Ÿ˜€

  3. makasih infonya, sebagai orang baubau yang baru tahu nih kalau ada warung makan yang khusus jual masakan ikan parende.
    “PATUT DICOBA”

      1. ooh bgtu. okelah nanti saya balik ke bau2 dulu.. soalnya sekarang saya sedang mengikuti anjurannya bang Rhoma iRama untuk ber-ke-laa-na ๐Ÿ˜€

  4. saya sukaaa parende, kapan2 mau coba piii buatannya Nining.

    btw yg foto pertama itu di dekatnya segitiga itu kan? yg mengarah ke laut yah? kayaknya pernah coba makan disitu, enak tawwa, aiiishh jadi laapaaarrr

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s