Ungkapan Semalam yang Tertunda


image

Karena keajaiban Allah akan selalu ada bagi hambaNya yang tidak pernah menyerah di jalan kebaikanNya.

Kita memang memiliki pengalaman hidup yang berbeda satu sama lain. Kesuksesan dan kegagalan yang kita miliki pun terletak pada kondisi yang berbeda. Bukan Allah tidak adil, bukan Allah yang salah, dan bukan Allah yang tidak memahami keadaan hambaNya. Ada alasan baik yang tersirat di balik semua hal yang kita hadapi. Namun, terkadang kita saja yang belum memahami mengapa demikian, khususnya saya.

Di luar sana banyak pihak yang lebih ahli dan pantas untuk berbicara masalah kehidupan yang seperti ini. Apalagi ada kaitannya dengan Allah. Saya hanya salah satu umat Allah yang kecil yang ingin berbicara sedikit, saya cuma ingin menuliskan apa yang saya rasakan. Rasanya sesak jika tidak diungkapkan. Entahlah, mungkin ini pengaruh proposal yang belum kunjung selesai. Poor me! Ya, ini murni kesalahan saya. Bukan orang lain.šŸ˜‰ Oh iya, saya minta maaf dengan penggunaan kata ‘kita’ di paragraf sebelumnya. Kesannya saya terlalu menggurui ya. Padahal saya pun masih butuh didikan dari yang ‘senior’ tentang how we face life. Mohon maaf, pak/bu. Bukan bermaksud apa-apa.

Kadang saya juga butuh ‘cermin’ untuk menyadari kejadian demi kejadian yang telah dan sedang dialami. Entah itu pengalaman baik ataupun yang kurang baik. Saya menganggap pengalaman yang baik itu dapat menjadi harapan hidup untuk terus melanjutkan karya positif yang telah saya lakukan selama ini. Setidaknya dapat menjadi orang yang bermanfaat bagi sesama. Ya, bermanfaat.šŸ™‚ Bukan karena Ā hanya mau mencari nama dan modus untuk kepentingan pribadi. Not. I am not like that. Ā Di sisi lain, saya seperti ingin membuang pengalaman yang kurang baik di hari-hari yang lalu. Jauh sejauh-jauhnya hingga tidak terlihat dan tidak akan pernah kembali selama-lamanya. Seperti sebuah ketololan ketika menyadari kenapa saya bisa melakukan hal-hal bodoh itu. Kenapa. Tapi, bagaimana bisa. Tidak ada mesin waktu di kehidupan nyata yang dapat memperbaiki keadaan di masa lalu. Lagipula, kehidupan tidak menerima penyesalan, melainkan penerimaan dan keikhlasan.

Saya memiliki jalan hidup yang berbeda dari yang lain. Orang lain pun demikian. Dengan segala kelebihan dan kekurangan ini, saya hanya berusaha dan mendekatkan diri pada Allah agar Dia selalu menuntun langkah ini pada jalur kebenaranNya. Setidaknya saya memang harus bersyukur untuk segala hal yang telah datang dan pergi. Semuanya berkontribusi pada perjalanan hidup saya. Saya hanya takut jika suatu saat nanti hati saya akan menjauh, kemudian Allah menutup hati ini untuk tidak lagi bersamaNya. Melalui postingan ini juga, saya meminta maaf (lagi) kepada teman-teman yang membaca tulisan ini karena tindak tutur saya secara sengaja ataupun tidak sengaja hingga telah melukai perasaan teman-teman. Rasanya terlalu alay yah menuliskan hal ini di blog kemudian memostingnya di medsos? Isinya pun ‘sampah’. Maafkan, readers.

Hanya butuh usaha yang gigih dan doa untuk dapat melewati setiap ujianNya walaupun acap kali harus ada embun sendu di setiap sudut mata.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s