Tag Archives: Relationship

Because I Believe You, Allah

Ada sesuatu yang terus mengganggu
Entah kapan akan berhenti
Berakhir
Di ujung keikhlasan hati untuk melepaskan
Atau menerimanya dengan saling menggenggam tangan
Untuk tidak berpisah hingga Allah hendak mengambil apa yang menjadi milikNya

source: 1-flesh.tumblr.com
source: 1-flesh.tumblr.com

Hati dan kabar burung itu seolah saling berkompetisi mempertahankan eksistensinya
Pada jiwa yang hampir rapuh
Tidak menyenangkan berada di antara kedua kondisi itu
Namun, keberadaan Allah akan janjiNya membuat perasaan ini hampir seperti batu
Kokoh pada kepercayaan atas apa yang telah dikatakanNya
Bersama dia ataupun tidak untuk bersama

Ya, semua kembali pada diri
Sejauh mana memperbaiki diri untuk baik di mata Allah
Hingga akhirnya Allah menghadiahkan anugerah asmaraNya
Yang membuat diri tidak bisa berkata apa-apa
Selain bersyukur kepadaNya
Sang Maha Penentu Pasangan Hidup
Engkau Maha Besar, ya Allah

Let me adore You through this writing on this blog
This is not one of ways to attract Your attention to give me what I want
This is what I want to say on my personal blog
I don’t care with many readers who read this note

I can not save this by myself
Even I don’t say it to You directly, I am sure You must know what the best thing for me
Thanks, Allah
Thanks for everything
However, I am totally still failed to obey Your exam.
I am still too sinful to be your Ummat.

Advertisements

Dilan, Dia Adalah Dilanku Tahun 1991

Dilan 1991Dilan 1991

“Aku merasa sedih untuk apa yang hilang, tapi kupikir mungkin ada pelajaran yang bisa kita dapati dari situ. Masa lalu bukan untuk diperdebatkan, kukira itu sudah bagus.
Mari biarkan.” Milea Adnan Hussain – Dilan Bagian Kedua: Dia Adalah Dilanku Tahun 1991
(Pidi Baiq, 2016, p. 342)

Judul: Dilan Bagian Kedua: Dia Adalah Dilanku Tahun 1991
Penulis: Pidi Baiq
Cetakan: X, Februari 2016
Penerbit: Pastel Books, Bandung
Tebal: 344 halaman
ISBN: 978 – 602 – 7870 – 99 – 4

                Yaps, buku ini adalah lanjutan dari Dilan bagian pertama: Dilan, Dia Adalah Dilanku Tahun 1990. Jika buku pertama mengisahkan masa-masa Dilan dan Milea bertemu, berkenalan dan berpacaran, maka buku kedua ini bercerita tentang saat-saat mereka telah resmi berpacaran. Cuma butuh beberapa jam untuk membacanya. Membunuh waktu melewati perjalanan panjang dari Makassar ke Baubau melalui udara dan lautan membuat buku ini begitu istimewa, seperti membuat momen spesial tersendiri untuk saya. Bukan tentang waktunya, tapi tempat saya menikmati bacaan ini. Alhamdulillah ya Allah.

                Oke, bercerita tentang isi buku ini, tentang bagaimana Dilan dan Milea menyatakan hubungan mereka secara resmi dan melewati masa-masa berpacaran yang penuh suka duka, mulai dari Dilan apel ke rumah Milea dengan membawa teman-temannya yang berhasil membuat Kang Adi (guru les Milea yang menyukai Milea) cemburu, pengeroyokan terhadap Dilan dari orang yang tak dikenal, teman kecil Milea (Yugo) yang datang kembali ke kehidupan Milea untuk menjalin hubungan dengannya yang pada akhirnya ada suatu kejadian yang membuat Milea membenci Yugo, keberanian Milea menyatakan hubungannya dengan Dilan di depan keluarganya sendiri dan keluarga Yugo, hingga Dilan yang akhirnya pindah sekolah karena diawali dari perkelahiannya dengan Anhar (teman SMA Dilan dan Milea) dan masalah ini berbuntut panjang hingga Dilan harus mendekam di dalam penjara atas perintah Ayah Dilan yang merupakan seorang tentara. Pada saat itulah, hubungan Dilan dan Milea menjadi sangat kritis. Dilan yang tidak suka dikekang oleh Milea dengan kegiatan geng motornya, sementara Milea yang bersikap mengekang Dilan karena takut terjadi sesuatu hal yang tidak diinginkan karena geng motor itu. Apa yang terjadi di akhir ceritanya? Let’s read this book. Atau sudah tahu endingnya? Pasti tahu endingnya setelah membaca paragraf berikut ini.

                Ah, buku ini membuat saya menangis lagi di akhir ceritanya. Saya baper, readers. Rasanya kayak gimana yaah. Sudah menambatkan hati pada orang yang kita sayangi dan tidak bersatu itu, rasanya seperti menyesal memiliki perasaan yang sepenuhnya cinta kepada seseorang itu. Tapi, life must go on. Kita juga berhak bahagia dan berhak membangun kehidupan yang baru walaupun rasanya tidak sama seperti yang kemarin. Memang pada awalnya mungkin menyesal tapi dengan penerimaan yang ikhlas, semuanya akan berjalan normal kembali (dengan jangka waktu yang tak ditentukan). Dalam setiap proses menjadi manusia yang lebih baik, pasti ada peristiwa dan pelajaran hidup yang dialami.

                Kalau saja tidak pacaran, pasti tidak ada rasa menyesal. Cinta itu datangnya kan dari Allah, jalan untuk menyatukan cinta itu kan Allah telah tentukan dengan cara yang baik untuk umatNya. Yaa, pastinya bagi yang mengerti, bisa memahami dan melakukannya menurut aturan Allah. Kalau saya sih kemarin cuma sekedar tahu, tapi belum memahami. Hehehe. Tapi sekarang, yaa berhubung usia sudah tidak muda lagi, jadi harus sadar-sadar sedikit, Ning, nah. 😀 Pahami, tidak hanya sekedar tahu saja. Ahaidee. Semangattt!!!

                Oh iya, kembali lagi ke Dilan. *Hampirmi kabur air lagi tulisanmu, Ning. 😀                Dilan, apa kabarmu sekarang? Milea sudah bersama yang lain. Kamu gimana? Membaca akhir ceritamu bersama Milea, saya kok sedih ya. Mas Pidi Baiq kok tega ya nulis cerita seperti ini. Endingnya gak enak. >.< Mas, saya sakit bacanya. Milea kan jadi sedih, sedangkan Dilan gak suka kalau Milea sedih. Hmm… Saya speechless, Mas. Saya benar-benar dibuat baper.

“Tujuan pacaran adalah untuk putus. Bisa karena menikah, bisa karena berpisah.”
(Pidi Baiq, 1972 – 2098)

Teruntuk dr. Rezky Astarini T

img1436920619932

Hai, dr. Rezky Astarini T a.k.a. dr. Kiky!
Kamu bahagia hari ini kan?
Alhamdulillah.
Cieee, yang sudah punya pasangan halal 🙂

Rasanya lihat kamu melepas lajang itu, rasanya gimana ya.
Yaa, sudah bisa dipastikan saya bakalan nangis lagi.
Sedih, terharu dan bahagia, Ky.

Udah sekitar 13 tahun kenal kamu.
Dari kelas 1 SMP dulu sampai sekarang.
Dari yang belum terlalu dekat hingga jadi dekat.
Dari kita yang masih remaja sampai udah dewasa kayak sekarang.
Dari kita yang masih single, eh tahu-tahunya kamu yang duluan berganti status menjadi ‘a married woman’
Waah, waktu jalannya cepat ya. 🙂

Proses hingga berada di tahap ini pun tidak instan.
Butuh ‘perjuangan hati’. Iya kan, Ky? Hehehe…
Alhamdulillah, Allah memberikan jalan yang baik kepada kamu.
Mempertemukanmu bersama Ary, yang rupanya dia adalah teman SD saya dulu, Ky. Dunia kecil ya. Hehehe.
Allah mempertemukanmu bersama dia dalam suatu ikatan cinta yang halal, pernikahan.
Alhamdulillah.

Kiky sayang, segala harapan dan doa-doa baik untuk dirimu dan Ary tercurah, mengalir deras hari ini dan esok.
Iya, dari orang-orang yang menyayangi kalian.
Semoga rumah tangganya menjadi samawa, langgeng selalu, rezekinya semakin diperbanyak sama Allah. 
Satu lagi, saya nunggu ponakan ya. 😀

Oh iya,
Kiky sayang, 
Semoga pernikahanmu bersama Ary dapat menjadi pembuka jalan bagi saudari-saudarimu yang masih berstatus single ini.
Mohon doanya ya, ibu dokter. 😉

Last but not least,
Kiky sayang, selamat ya.
Sekali lagi selamat.
Peluk cium dari saudarimu yang kecil ini.
Semoga Kiky dan Ary akan selalu berada di tengah ‘dan’ hingga maut memisahkan.
Aamiin Aamiin Aamiin Yaa Rabbal Alamiin.

Kiky dan Ary
Kiky dan Ary (Source: Kiky’s File)

Dilan, Dia Adalah Dilanku Tahun 1990

Dilan, Dia Adalah Dilanky Tahun 1990
Dilan, Dia Adalah Dilanky Tahun 1990

“Dilan mungkin tidak paham dengan teori bagaimana seorang lelaki harus memperlakukan wanita, tapi apa yang dia lakukan selalu bisa membuat aku merasa istimewa dan lain daripada yang lain. Menjadi wanita yang paling indah yang pernah kurasakan. Tanpa perlu berlebihan bagi dia untuk membuat aku merasa lebih.
Milea Adnan Hussain”
(Pidi Baiq, 2015, p. 273)

Judul Buku: Dilan, Dia Adalah Dilanku Tahun 1990
Penulis: Pidi Baiq
Cetakan XX, Desember 2015
Penerbit: Pastel Books, Bandung
Tebal: 348 Halaman

Hi, Dilan! Boleh berkenalan denganmu? Saya penasaran bagaimana rupanya kamu. Saya penasaran bagaimana kamu memperlakukan Milea dengan cara yang unik. Kamu tahu tidak? Kamu sosok pribadi yang menyenangkan, walaupun memang agak aneh. Humoris juga. Bagus lah. Mas Pidi Baiq pintar ya, udah nyiptain karakter kayak kamu, Dilan. Semoga Dilan dan Milea bahagia terus.

Yaps. Buku ini menceritakan tentang kisah cinta antara Dilan dan Milea dengan latar belakang Kota Bandung di tahun 1990. Kisah cinta anak SMA yang tidak seperti biasa tapi tidak membosankan, lucu, dan yaa ini tidak mengalaykan. 😀 Memang, ini Cuma sebuah fiksi, tapi kok rasa-rasanya saya penasaran sama sosok Dilan ya? Hehehe. Mudah-mudahan buku ini bisa difilmkan, yaa walaupun memang this is just a fiction. Melihat sosok Dilan yang nyata itu kayaknya lebih klop aja. Tapi ya sudahlah, Dilan will be always Dilan dalam sebuah buku Dilan, dia adalah Dilanku tahun 1990.

Menulis tentang buku ini bukan berarti saya modus ya. *ge-ermu, Ning e.* No. Saya cuma senang aja membaca buku ini. Bukunya gak menye-menye gimanaa gitu. Yaa, eleganlah kalau saya bilang. Elegan kayak bagaimana itu eee??? 😀 Cara Mas Pidi Baiq yang menulis cerita cintanya yang begitu wow wow, khususnya tentang cara Dilan memperlakukan Milea. Ada satu testimoni di buku ini, di situ @Rafodumeda bilang: “Ajaib, sepertinya ini bukan novel, tapi buku taktik menguasai wanita.” Tidak berusaha melebaikan, tapi this is about how I feel to this book. Bagi teman-teman yang mau baca, nantilah beli bukunya terus dibaca dan dinikmati alur ceritanya.

Selamat, Dilan. You are successful to steal my heart in this story. 😀

“Kekuatan cinta tak bisa cukup diandalkan. Untuk bisa mengatakannya, ada kebebasan bicara, tetapi keberanian adalah segalanya.” Pidi Baiq (1972 – 2098)

Antara Mendidik dan Mengajar

5898Teringat perbincangan yang lalu bersama Kak Monica dan Kak Suaib di warung mace Fakultas Sastra Unhas setelah kelas yang menguras isi kognitif untuk bekerja. Tentang hubungan antara laki-laki dan perempuan. Yang pada intinya, kesetaraan gender antara laki-laki dan perempuan tidak selamanya berlaku, khususnya dalam urusan rumah tangga. Tetap, laki-laki berada pada posisi tertinggi sebagai pemimpin, pemimpin rumah tangga.

Laki-laki sebagai suami yang peranannya untuk mendidik (to educate), dan wanita sebagai seorang istri yang tugasnya untuk mengajar (to teach). Itulah mengapa istri lebih cerewet ketimbang suami. Utamanya dalam membesarkan anak. Contohnya ketika seorang suami berdiskusi pada istrinya tentang suatu hal yang berkaitan dengan anak, maka sang istri akan menindaklanjuti hal tersebut kepada anak-anaknya dengan cara dan bahasa yang mudah dipahami. Di sinilah, istri akan lebih banyak berbicara kepada anak-anaknya daripada suami. Sehingga, sebagai anak terkadang merasa ibu itu yang lebih sering berbicara dan bapak yang cenderung diam dan disegani.

*Tulisan ini bukan bersifat menggurui dan sok tua, namun ingin mengutarakan apa yang menjadi pendapat saya. Jika ada yang salah, mohon dibenarkan. Hanya sekedar memahami walaupun belum pernah mengalami sebagai pendamping “seorang pemimpin. ” 😀 

This is for you, Mey :)

Happy Birthday, Mey
Happy Birthday, Mey
Happy Birthday, Happy Birthday
Happy Birthday, Mey

On May 20, 2015, you’re 24 years old now.
Grow to be a beautiful woman and one of our best friends who can make us laughed, annoyed, and sad.

This video is a special gift for you.
Kiky, Mega and I tried to make it priceless.
Thank you for Arini who has helped us to make this video.

Be happy for today, Mey.

Long Time Not to be Romantic

My latest post is about my birthday. It’s my new age, my new life, and my new happiness. 🙂 Thanks Allah.

There have been many stories that I don’t write here, unfortunately :(. And this evening, I wanna  tell something, not for you MUST READ, but it’s about my feeling tonight and I MUST write here. Maybe it is like the romantic words, but I am not a romantic person actually. #eeeaa. 😀 I just write what I think and feel. Because of someone who has stolen my attention. 😉 ❤

And I miss you like crazy tonight.
How I can tell you that you’re priceless, while you always make me speechless. :’)
Thanks for all your love that you give to me.
Your care, your understanding, your kindness of heart, your smile, and your anger.
You choose me as one of important people for your life.
And you have been ready to accept all about my weakness.
Forgive me, I always make you angry.
I regard that I’m not a good woman for you yet. Sorry.
I’m always being silent and you’re always being chatty.
But, I always expect you can guide me well.
How I must to be, when I’m wrong because I will always keep doing the best for being what I should be, what I should do.

2013-how-amazing-it-is

Your presence makes me speechless.
I only smile and give thank to Allah for what happened to us.
I feel it’s unpredictable situation because it’s really different before. Strongly differ.

I admit that you’re successful in giving the different nice situation to me and it’s better than yesterday. 🙂
Thanks, dear.

In this loneliness, I still remember you. How are you now?
I hope you’ll get better soon. :’) ❤ ({})

The Twenty Third for Ning ‘Little’ Syafitri

Before April leaves me, I have a priceless story. 🙂 This is about a special moment in my birthday celebration, altough it is too late for telling it. Thanks for my best family and my friends. :* Hug you…

A day before April 14th, 2014, Tafry and Hikma brought me a cake of birthday without I knew. Wowww!!! Hey, both of youuuu…!!! Why didn’t you tell me? –” Hehehe. But, thanks for the cake, thanks for remembering me, and thanks for your love to me… That was more than enough for celebrating my day with you all. :’)

Cake from Tafry and Hikma :)
Cake from Tafry and Hikma 🙂

On April 14th, 2014, I thought that the day was a normal day. I didn’t think I would have a surprised moment because I saw the situation, people around me were busy for work. Also, I didn’t think about the birthday so much because I still focused on my work and my tests.

I just spent my day with having lunch alone in RM. Aroma Sedap, near the harbour, by ordering Hot Plate Mie and Hot Orange Juice. Hehehe… So delicious… Yummy. Alhamdulillah. It’s like celebrating my day by my self. So lonely. Hehe… But, that’s OK. 😉 I enjoyed it.

celebrating my day by my self :D
celebrating my day by my self 😀

And do you know? These people were successful to get me wet and smell. -,-” They put a rotten egg and flush my body with smell water. Uuugghh, I vomited to smell the stench. But, I couldn’t be angry with you all. Was that called for beloved person you love? Oh my gosh!

Team of crazy EO –“

When I turned toward, I looked there was one of you brought the tart. Hahahaha. Thank you, dear. 🙂 Made a wish than blew the candles. My wishes were bla bla bla. Hahaha. The important thing was the happiness for our life. 🙂 Semoga berkah. Aamiin.

14042014(018)

When I wanted to clean my body, there was no water in tap outside. So, I came into bathroom and some of my friends went to go to futsal for an hour. *maybe* But they promised to come back again in my house to eat the tart together. 🙂

Wow wow wow… I didn’t think that it would be like this. I didn’t feel that they want to make a surprised moment to me. Hehehe. Thank you, my beloved friends. :’) I’s speechless for all plans you’ve made. :p 😀 *hug you one by one…

*For all friends and family who said ‘happy birthday’ to me via socmed and text message, I say, ‘thank a lot for that. 🙂 You still remember me. :’)’.

If You’re Not the One

source: tumblr.com

Lagi suka dengar lagunya Daniel Beddingfield yang berjudul If You’re Not the One. Biasa, lagunya melow. 🙂 Dan sepertinya sama halnya dengan suasana hati yang sekarang. *Syalalala*… Sayangnya, yang nyanyi adalah seorang pria, bukan wanita. Jadinya di liriknya ada kata ‘WIFE’, not ‘HUSBAND’. 😀

If your not the one then why does my soul feel glad today?
If your not the one then why does my hand fit yours this way?
If you are not mine then why does your heart return my call?
If you are not mine would I have the strength to stand at all?

I never know what the future brings, but I know your here with me now.
We’ll make it through and I hope you are the one I share my life with.

I don’t wanna run away but I can’t take it, I don’t understand.
If I’m not made for you then why does my heart tell me that I am?
Is there anyway that I can stay in your arms?

If I don’t need you then why am I crying on my bed?
If I don’t need you then why does your name resound in my head?
If your not for me then why does this distance maim my life?
If your not for me then why do I dream of you as my wife?

I don’t know why you’re so far away but I know that this much is true.
We’ll make it through and I hope you are the one I share my life with.
And I wish that you could be the one I die with.
And I pray that you’re the one I build my home with.
I hope I love you all my life.

I don’t wanna run away but I can’t take it, I don’t understand.
If I’m not made for you then why does my heart tell me that I am?
Is there anyway that I can stay in your arms?

‘Cause I miss you, body and soul so strong that it takes my breath away.
And I breathe you into my heart and pray for the strength to stand today.
‘Cause I love you, whether its wrong or right and though I can’t be with you tonight, you know my heart is by your side.

I don’t wanna run away but I can’t take it, I don’t understand.
If I’m not made for you then why does my heart tell me that I am?
Is there anyway that I can stay in your arms?

Sebetulnya ini adalah hal yang biasa saja, tapi hati ini terlalu mengistimewakan rasa yang abstrak dan akhirnya seperti ini. I’m totally WRONG in this case. Di antara skripsi dan rasa, pikiran ini terbagi dua. Sama-sama sesaknya semenjak pertemuan itu dan bahasa tubuhmu yang terdefinisi olehku. Entah salah ataupun benar.

Ini bukan tentang kisah yang kemarin. Ini kisah yang baru. Yang arahnya masih terhalang oleh kabut-kabut ketidakjelasan. 🙂 Ini seperti mengulang kembali masa SMA. Dalam diam, saya bersembunyi bersama berseminya bunga di hati. Namun, tak lama. Kemudian gugur tertiup angin. Tidak membenci angin yang telah membuatnya jatuh. Seperti kata Tere Liye dalam Daun yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin.

Daun yang jatuh tak pernah membenci angin. Dia membiarkan dirinya jatuh begitu saja. Tak melawan. Mengikhlaskan semuanya.

source: dangerouslee.biz

Tak ada pemberontakan atas rasa yang menggumpal dalam hati. Tak ada pengharapan lebih atas rasa yang ada. Tak ada penyalahan diri atas pertemuan kemarin. Semua berjalan begitu saja. Saya dengan jalan saya sendiri dan kamu dengan jalanmu sendiri.

Semoga saja ini hanya adalah angin lewat. Tak perlu menjadi tornado yang harus memporak-porandakan perasaan yang masih membutuhkan ketenangan. Jangan memaksakan imajinasi melawan realita. Sesak.

Tuhan, entah apa lagi yang hamba harus bilang kepadaMu? Semua telah terjadi. Sekarang harus berusaha keras menyusun kepingan hati yang tersenyum, harus berani meyakinkan diri bahwa masa depan yang baik akan datang ketika kita percaya dan berusaha dengan sungguh-sungguh tentang apa yang dicita-citakan.

Semua akan ada waktunya.

Percayalah, Tuhan itu Maha Adil. 🙂

*Last:

From you that so far from here, thanks for the acceptance of our shaking hand.

Kau, Aku, dan Sepucuk Angpau Merah

30072013(010)

Judul : Kau, Aku, dan Sepucuk Angpau Merah
Penulis : Tere Liye
Tebal : 512 hlm; 20 cm
Cetakan: Keempat, Februari 2013
Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama
ISBN: 978 – 979 – 22 – 7913 – 9

Tergolong buku bacaan yang cukup tebal. Tidak menjadi masalah. Karena cerita karya Tere Liye, tidak menjadi masalah besar menghadapi bacaan yang tebal seperti itu. Terdiri dari prolog, epilog dan 37 bab cerita yang saling berkesinambungan menguntai alur cerita yang sempurna. Kisah cinta tentang bujang berhati lurus, Borno, dan gadis sendu nan menawan keturunan Cina, Mey.

Seperti biasa, penulis berhasil menggambarkan keadaan kota Pontianak dengan sangat lihainya. Seperti tampak hafal betul di setiap sudut kota itu. Bukan hanya Pontianak, Surabaya dan Kota Kuching pun seperti demikian. Pendeskripsian tempat-tempat itu disusun sedemikian baiknya agar pembaca bisa segera memahami bagaimana situasinya. 🙂 Aaah, Bang Tere Liye. Kata-katanya dapat dari mana?

Lepas dari itu, Borno, laki-laki setia. Setia terhadap cintanya. Hemm. Kalau tak ada Pak Tua, mungkin bisa kehilangan petunjuk yang baik, bagaimana menyikapi perasaannya. Perasaannya terhadap Mey, gadis nan sendu menawan. Ah, kisah cinta mereka. :’) Speechless dibuatnya. 😀

30072013(011)Berikut kutipan-kutipan yang berhasil touch my heart. :’D

  • Masa muda adalah masa ketika kita bisa berlari secepat mungkin, merasakan perasaan sedalam mungkin tanpa perlu khawatir jadi masalah. p.164

  • Cinta itu beda-beda tipis dengan musik yang indah. …. Bedanya, cinta sejati akan membuatmu tetap menari meskipun musiknya telah lama berhenti. p. 166-167

  • Cinta sejati adalah perjalanan. Cinta sejati tidak pernah memiliki ujung, tujuan, apalagi hanya sekadar muara. Air di laut akan menguap, menjadi hujan, turun di gunung-gunung tinggi, kembali menjadi ribuan anak sungai, menjadi ribuan sungai perasaan, lantas menyatu menjadi Kapuas. Itu siklus tak pernah berhenti, begitu pula cinta. p. 168

  • Cinta adalah perbuatan. Kata-kata dan tulisan indah adalah omong kosong. p. 173

  • Cinta sejati selalu menemukan jalan. Ada saja kebetulan, nasib, takdir, atau apalah sebutannya. Tapi sayangnya, orang-orang yang mengaku sedang dirundung cinta justru sebaliknya, selalu memaksakan jalan cerita, khawatir, cemas, serta berbagai perangai norak lainnya. p. 194

  • Jika berjodoh, Tuhan sendiri yang akan memberikan jalan baiknya. p.194

  • Cinta bukan kalimat gombal, cinta adalah komitmen tidak terbatas, untuk saling mendukung, untuk selalu ada, baik senang maupun duka. p. 221

  • Cinta, selalu saja klise. p. 233

  • Bagi kita yang jelas tidak mengulum jempol lagi, sakit adalah proses pengampunan.  Bersabarlah, semoga Tuhan membalas dengan kabar hebat. p. 251

  • Banyak sekali orang yang jatuh cinta lantas sibuk dengan dunia barunya itu. Sibuk sekali, sampai lupa keluarga sendiri, teman sendiri. Padahal, siapalah orang yang tiba-tiba mengisi hidup kita itu? Kebanyakan orang asing, orang baru. p. 257

  • Habiskan masa-masa sulit kau dengan teman terbaik, maka semua akan lebih ringan. p. 258

  • Sejatinya, rasa suka tidak perlu diumbar, ditulis, apalagi kaupamer-pamerkan. Semakin sering mengatakannya, jangan-jangan dia semakin hambar, jangan-jangan kita mengatakannya hanya karena untuk menyugesti, bertanya pada diri sendiri, apa memang sesuka itu. p. 428

  • Cinta bisa tumbuh, hanya butuh sedikit membuka hati. p. 476.

  • Ketika situasi memburuk, ketika semua terasa berat dan membebani, jangan pernah merusak diri sendiri. Boleh jadi ketika seseorang yang kita sayangi pergi, maka separuh hati kita seolah tercabik ikut pergi. Tapi kau masih memiliki separuh hati yang tersisa, bukan? Maka jangan ikut merusaknya pula. Itulah yang kau punya sekarang. Satu-satunya yang paling berharga. p. 479

  • Berikanlah hadiah buku kepada seseorang yang amat kauhargai. p. 500.

Bang Tere, adakah cerita yang seperti perasaanku? 😦
Dalam diam, aku berdo’a agar perasaan ini berbaikan dengan masa lalu dan masa depan.
Tuhan…